Blogroll

Monday, October 2, 2017

ceritera hati

terpahat kebenaran
sakitnya
tertipu dengan manisnya kata
redha melalui kepahitan

tidak perlu penghapus duka
kerana ianya mungkin kekal bersisa
biar masa menjadi saksi
gigihnya berdiri

senyum hari ini
tawa hari ini
kerana dia


pinjamkan telinga
pinjamkan bahu
untuk menghela setiap nafas
mencari secalit senyuman dalam denyutan

tidak mahu meragut simpulan
kerana pernah ada disitu
peritnya sakit itu

jika cintanya tidak bernokhtah
mungkin tidak di alam ini



Cerita Hati

kadang kala tiada siapa mengerti
peritnya rasa ini
sakitnya diri ini

jika akalku tiada
mungkin saja aku lupakan segalanya
tinggalkan segalanya
mencari hidup baru
yang lebih dihargai
yang lebih dihormati

diri aku masih disini
mengharapkan secebis sayang
agar masih ada yang bersisa

Friday, January 4, 2013

Cerita Hati 23

Jika ini hari terakhirku dibumiMu Ya Allah..
Aku pohon terimalah sujudku..
Terimalah taubatku..
Hanya padamu aku memohon Ya Allah..
Pemilik sekelian alam..
Amiiiiiin.

Monday, December 31, 2012

Cerita Hari 22

Ya Allah..
Apalagi harus aku lakukan untuk kembalikan segalanya seperti dahulu


Ya Allah..
Hanya padamu aku bersujud
Hanya padamu aku berserah
Hanya padamu aku mohon segalanya


Ya Allah..
Tiada lain aku harapkan hanyalah dia
Hanya dia
Aku tidak mahu meminta sesuatu yang bukan milikku
Aku hanya mahu dia


Wahai penjaga hati aku akan tetap setia menanti kembalinya dirimu itu
Untuk aku, untuk kamu, untuk kita bersama selamanya

Wednesday, November 16, 2011

cerita hati 16

Bercinta denganmu memerlukan seribu satu pengorbanan, semangat dan kesabaran



Setiap manusia dicipta dengan pelbagai ragam dan kerenah, kunci utama dalam perhubungan bermula dengan mengenali ragam dan kerenah itu

Sunday, October 2, 2011

cerita hati 15

Seseorang pernah berkata

"Untuk mencari seorang sahabat ibarat mencari berlian dipadang pasir, jika kita temui berlian itu jagalah ia sebaik menjaga nyawa kita kerna dia adalah sahabat sejati bukan rakan bukan kawan"

Tuesday, August 30, 2011

cerita hati 14

Sebelas tahun lalu tiada siapa menyangka dia pergi selamanya
Tanpa memberi petanda
Mungkin seperti mengetahui permergiannya akan ditangisi
Perginya dia tanpa sesiapa disisi untuk mengalunkan syahadah
Tapi ku tahu dia tenang disana tika ini

Sebelas Ramadhan berlalu
Namun pemergian itu tetap ditangisi
Dan akan sentiasa ditangisi sehingga diri ini dijemput Dia yang Satu


Syawal ini
Sekali lagi ku sendiri tanpa seorang abang menemani
Pulanglah sesaat walau hanya dalam mimpi
Selamat Hari Raya Abang Wan


Al-fatihah~


Rindunya la nak jumpa abang wan.. sangat!